Harta Karun Itu Berbentuk Tulisan

by

Gue inget banget dulu pertama kali gue tau ada yang namanya blogger itu fotonya masih pada burem, cerita seadanya dan apa adanya. Gak ada yang dibuat-buat dan jujur. Lain sekarang, yang namanya blogger itu fotonya bening, editannya bagus, tulisannya antara santai atau seru tapi yang pasti satu, teratur dan rapih. Gue sih suka, mau baca review enak liat gambarnya jelas, infonya lengkap. Tapi ada feeling yang berbeda kalau ketemu blog yang nulis sakarepmu wae, nulis kaya gak ada yang baca padahal followernya bejibun, yang fotonya cuma di kamar foto pake hape tambah flash lagi. 

Sekarang masih ada sih yang kaya begitu, tapi udah susah dicarinya yang emang bener-bener nulis untuk diri sendiri. Rata-rata sekarang banyakan nulis untuk pemasang iklan. Dari sisi pemasang iklan hal ini sih bagus, barangnya difoto dengan bagus, keliatan bagus, tulisannya pun menarik. Tapi dari sisi penikmat tulisan jadi ada jarak yang terasa memisahkan.

Ketemu blog yang nulis dari hati itu serasa ketemu harta karun. Cuma dari tulisan aja gue berasa kebawa dalam hidupnya dia. Ikut ngerasain apa yang dia rasain. Kalo gue yang nulis dari hati, gue rasa blog gue isinya cuma bete, galau, sensitif, dan baper. Isinya jadi negatif semua. Gue mau berusaha membuat sesuatu yang positif karena otak gue isinya udah begitu negatif, jadi biar gue gak gila. 

Eh tapi setelah gue pikir-pikir lagi apa orang-orang justru suka dengan kesinisan gue ya. Abis kalo gue manis-manis gitu ya udah pereus-pereus aja rasanya, kalo gue jadi diri gue apa adanya yang begitulah malah ada aja orang yang ngedeket. Hmm~ Mungkin gue memang ditakdirkan untuk jadi the bad guy.